Kemarahan Anies Bukan Main, Orang Demokrat: Hati-Hati Pak Gub..


BACA JUGA:

Kemarahan Anies Bukan Main, Orang Demokrat: Hati-Hati Pak Gub..

Netizentalk.id - Politikus Partai Demokrat Ferdinand Hutahaean menyoroti kemarahan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan terkait meninggalnya petugas Penanganan Prasarana dan Sarana Umum (PPSU) bernama Taka akibat tabrak lari.

Bahkan, melalui tulisannya, Anies menyebut penabrak Taka pengecut karena tidak bertanggung jawab setelah menabrak.

Menurut Ferdinand, penggunaan kata 'pengecut' bisa berdampak ke sisi politik. Karena itu, ia menyarankan agar Anies untuk menjaga sikap dan tidak emosi.

"Wuidihhhh..!! Ada Gubernur yang mengolok entah siapa dengan kata Pengecut. Hati-hari pak Gub, tensi dijaga jangan naik. Akibatnya untuk kesehatan dan untuk politik tak baik..!!," cuitnya dalam akun Twitternya, @FerdinandHaean3, Jumat (24/7/2020).

Diketahui sebelumnya, Anies menuliskan tulisan yang diunggah dalam akun Facebooknya untuk menyikapi kasus tabrak lari di kawasan Kelapa Gading, Jakarta Utara, Kamis (23/7).

Berikut tulisan lengkap Gubernur Anies:

Hai kau Pengecut...!!

Dari persembunyianmu, kau buka berita-berita online. Carilah berita soal petugas PPSU Jakarta.

Lalu...

Lihatlah wajah Cantika, bayi 3 bulan, ia kini yatim...

Lihatlah wajah anak Melati, ia kini yatim

Lihatlah wajah istrinya, ia kini janda

Mereka adalah istri dan anak dari petugas kebersihan yang kau hajar dengan motormu tadi pagi. Dia terkapar, tak lagi bernyawa. Dan kau ngacir... lari!!

Bukan cuma lepas tanggung jawab, kau menghina diri sendiri. Menghinakan Ibumu, orang tuamu. Seakan ibumu, ayahmu tidak pernah mendidikmu soal tanggung jawab. Kau pergi tanpa jejak. Jangankan mengurus ke rumah sakit, ikut berhentipun tidak. Kau tinggalkan ia terkapar di jalanan, kau pikir yang kau tabrak itu gelondongan kayu!??

Ketahuilah, dia manusia, namanya Taka. Umurnya 43 tahun. Dia adalah ayah, dia suami. Dia pekerja keras. Dia berjuang untuk keluarganya. Tiap pagi, jam 3 dini hari dia berangkat dari rumah. Dia membersihkan jalanan disaat mayoritas masih terlelap.

Sejak pagi air mata istri dan anaknya mengalir tanpa batas. Bayi umur 3 bulan ini digendong dan ditatap sendu oleh ibunya. Bayi itu terus-menerus senyum, tidak ada suara tangis darinya; seakan menghibur ibunya yang sedang runtuh perasaannya, menghibur kakaknya yang sedang duka tak terbatas. Bayi itu dinamai ayahnya: Cahaya Cantika. Bayi itu kelak hanya bisa lihat foto ayahnya.

Keluarga amat sederhana itu siang tadi pulang ke Indramayu, membawa pulang jenazah suami dan ayahnya. Ratusan petugas PPSU ikut melepas. Bayi Cantika digendong ibunya, duduk di kursi depan. Saat sirene berbunyi, kendaraan bergerak, dan suasana haru memuncak. Taka diantar pulang ke kampung halaman untuk selamanya...

Hai Kau penabrak lari... Datangi kami, laporkan diri. Ambil tanggung-jawab. Mintalah maaf dari keluarganya dan ampun dariNya. Lalu, hadapi hukum dan pengadilan di tanah ini. Semoga itu bisa meringankan bebanmu.

Tapi kalau Kau terus sembunyi. Ingat, Kau mungkin bisa melarikan diri dari tanggung-jawab di dunia, tapi ingat kau tidak akan bisa lepas dari tanggung-jawab dihadapan Allah Sang Maha Menghakim, Al Hakam. Jangan harap kau bisa ngacir dari pengadilanNya.

Buat kita semua, doakan Taka. Doakan keluarganya. Allahyarham Taka ditinggikan derajatnya di sisi Allah, dimuliakan tempatnya, dan dilipatgandakan hitungan pahala atas setiap amalnya.

#ABW

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel